Menu

Fungsi trafo step up dan step down serta ciri-cirinya

Menyinggung kembali mengenai fungsi trafo step up memang membuat kita mengerti bagaimana ciri ciri trafo step up serta step down, dan seperti apa fungsi trafo step down yang patut kita ketahui sebelumnya. Hal ini menjadikan kita lebih mengerti lagi mengenai apa yang patut diketahui mengenai kedua jenis transformator tersebut. Sehingga memahami bagaimana karakteristik masing-masing sehingga segalanya dapat kita ketahui dengan seksama.

Trafo memiliki dua bagian lilitan yaitu lilitan primer dan lilitan sekunder, dengan inti didalamnya.

Pengertian trafo atau transformator

Transformator atau sering disingkat trafo adalah komponen elektronika yang memiliki bagian bagian yaitu lilitan kawat email atau spul dengan batang inti atau batang ferit sebagai inti dari spul tersebut. Trafo digunakan untuk merubah besarnya tegangan  AC entah itu untuk menaikkan atau menurunkan tegangan, tergantung jenis trafo tersebut.

Trafo memiliki beberapa jenis dan ukuran, dengan  penggunaan yang beragam pada perangkat elektronika. Dalam kehidupan sehari-hari kita dapat menjumpai trafo pada berbagai perangkat, misalnya radio, televisi, lampu, dll. Karena penggunaan transformator memang sangat penting sehingga perangkat dapat berfungsi sebagaimana mestinya sesuai yang sudah ditentukan.

 

Jenis jenis trafo dan fungsinya

Ada beberapa jenis transformator yang dapat kita jumpai dalam berbagai perangkat elektronika, masing-masing jenis ini memiliki fungsi berbeda tergantung bagaimana penerapannya dalam rangkaian elektronika. Yang memastikan kita memahami dengan seksama masing masing jenis, maka lebih baik kita simak penjelasan berikut.

Macam macam transformator adalah:

  1. Trafo step up, adalah jenis trafo yang berfungsi menaikkan tegangan AC pada nilai tertentu tergentung jumlah lilitan dari trafo tersebut.
  2. Trafo step down, berfungsi menurunkan tegangan listrik AC sampai pada nilai tertentu juga tergantung pada banyaknya lilitan. Contohnya adalah trafo pada power supply.
  3. Trafo isolasi, berfungsi memberikan isolasi pada tegangan input dan output. Jumlah lilitan primer dan sekunder sama, hanya akan memberikan isolasi pada kedua lilitan tersebut tanpa merubah tegangan.
  4. Trafo Input dan output, berfungsi untuk membalikkan fasa.

 

Uraian tentang transformator

Setelah menyimak penjelasan diatas tentu kita dapat memahami adanya beberapa jenis trafo berdasarkan susunannya, dan juga memiliki fungsi yang berbeda. Sehingga dalam proses pembuatannya tentu juga tidak sama, ini memastikan kita memiliki cukup pemahaman untuk membedakan beberapa jenis trafo yang terdapat dipasaran.

Sehingga tidak salah dalam memilih jenis trafo apa yang hendak digunakan dalam suatu rangkaian dan fungsi yang dihasilkan juga tidak sama.

Demikian penjelasan kali ini semoga membantu, yang patut kita ketahui tentu melihat secara langsung masing masing trafo tersebut khususnya trafo step up dan trafo step down sehingga tidak ada kesalahan dalam mengidentifikasi dari jenis tersebut. Pada akhirnya akan memberikan suatu kesimpulan yang berguna untuk kita gunakan sebagai dasar dalam menentukan seperti apa jenis transformator yang akan digunakan dalam suatu rangkaian elektronika.